Pelbagai Jenis Pencemaran Lautan

Ogos 11, 2018 0 By elsya

Pada 16 Januari 2001, kapal tanker minyak ‘Jessica’, dengan 160,000 gelen minyak solar dan 80.000 galon bahan bakar minyak menengah di kapal, terkandas di teluk Wreck berhampiran Kepulauan Galapagos. Kesan daripada tumpahan minyak yang dicetuskan oleh kemalangan ini memberi kesan kepada biodiversiti Kepulauan Galapagos yang kaya waktu besar membunuh beberapa singa laut dan burung laut – mengakibatkan kerugian besar bagi ekosistem wilayah ini.
Pada tahun 2002, sebuah kajian yang diterbitkan dalam Nature – jurnal sains disiplin, mendedahkan bahawa tumpahan minyak di Kepulauan Galapagos tahun 2001 mengakibatkan kematian kira-kira 60 peratus daripada iguana yang ditemui di pulau-pulau ini, yang semuanya meninggal dalam masa satu tahun dari minyak tumpahan. Para penyelidik di Universiti Princeton yang melakukan kajian ini menambah bahawa penggunaan minyak membunuh mikrob yang membantu pencernaan di usus iguana ini, sebagai akibatnya mereka akhirnya meninggal kerana kelaparan.

Apakah Tumpakan Minyak Satu-Satunya Punca?

Tumpahan minyak di Kepulauan Galapagos tahun 2001 hanyalah salah satu daripada banyak tumpahan minyak yang dilalui oleh pelbagai lautan di dunia selama dekad terakhir, dan iguana hanyalah salah satu daripada banyak spesies yang telah dipengaruhi oleh pencemaran laut yang disebabkan oleh tumpahan minyak ini. Statistik mendedahkan bahawa kira-kira 3-4 tumpahan minyak berlaku di beberapa atau bahagian lain dunia setiap tahun. Walaupun tumpahan minyak ini bertanggung jawab atas pencemaran laut untuk sebahagian besar, pencemaran air ini tidak hanya terbatas pada minyak. Kira-kira, 80 peratus pencemaran laut tercatat disebabkan oleh aktiviti berasaskan lahan.

Pelbagai Jenis Pencemaran Laut

Pada dasarnya, pencemaran laut merujuk pada pencemaran air laut oleh bahan kimia berbahaya yang dibuang ke dalam tubuh samudera ini sebagai akibat dari aktiviti manusia atau alam. Ketika kita mengatakan pelbagai jenis pencemaran laut, kita merujuk pada kaedah yang berbeza di mana bahan kimia berbahaya (pencemaran) dimasukkan ke lautan. Pembuangan sisa kotoran ke lautan adalah salah satu sumber utama pencemaran dalam kes ini. Sisa dibuang ke lautan secara langsung, atau dibuang ke sungai dari sungai dibawa ke lautan. Bahkan saat ini, beberapa negara terus membuang sisa sisa di lautan tanpa menundukkannya kepada rawatan yang tepat yang diperlukan untuk menyingkirkan bahan berbahaya dalam yang sama. Pembuangan sisa buangan ke lautan tidak hanya terbatas pada struktur berasaskan daratan, kerana kapal besar juga membuang banyak sampah ke lautan setiap hari. Bahkan, satu kapal layar diketahui menghasilkan, dan membuang, lebih daripada satu juta galon air limbah ke laut dalam satu perjalanan.

Limbah industri adalah salah satu penyebab utama pencemaran lautan. Bahkan, itu jauh lebih berbahaya dibandingkan dengan pencemaran air limbah sebagai polutan dalam hal ini termasuk logam beracun seperti kadmium, merkuri, timbal, polychlorinated biphenyl (PCB), polycyclic aromatic hydrocarbon (PAH), dll. Logam beracun ini Ditangguhkan dalam air limbah juga dimasukkan ke lautan baik secara langsung atau melalui sungai. Sementara masalah limbah industri mengancam lautan di sekitar negara-negara maju, itu adalah masalah limbah pertanian yang mengancam lautan di seluruh negara yang masih mengandalkan pertanian sampai batas tertentu. Bahan kimia yang digunakan dalam praktik pertanian paling sering membuatnya ke lautan dalam bentuk limpasan permukaan setelah hujan lebat. Kadang-kadang bahan kimia ini juga bisa meresap ke dalam tanah, dicampurkan ke dalam air tanah, dan sampai ke lautan akhirnya.

Kontaminasi lautan oleh minyak tidak hanya terbatas pada tumpahan minyak. Bahkan, minyak diperkenalkan ke lautan ini dengan cara limpasan permukaan, transportasi laut dan pemeliharaan rutin kapal, merembes minyak alami, pengeboran minyak lepas pantai, dll. Para ahli berpendapat bahwa transportasi laut itu sendiri adalah ancaman yang jauh lebih besar daripada tumpahan minyak yang disebabkan sebagai akibat dari kecelakaan di lautan sesekali. Kontainer besar dari bahan beracun tidak sengaja jatuh di lautan ketika mereka diangkut dari satu tempat ke tempat lain. Sebagai bagian dari perawatan rutin, kapal-kapal ini mengeluarkan sejumlah besar minyak – yang akhirnya dibuang ke lautan. Sementara rembesan minyak bumi dipicu sebagai hasil dari gerakan kerak Bumi, rembesan minyak juga dapat terjadi sebagai hasil pengeboran lepas pantai.

Ini mungkin mengejutkan bagi banyak orang, tetapi polusi udara / polusi atmosfer juga dikenal sebagai bahan bakar polusi laut. Karbon dioksida dan karbon monoksida yang dilepaskan di atmosfer larut ke dalam air samudera seiring berjalannya waktu, dalam suatu proses yang pada umumnya mirip dengan oksigen yang terlarut dalam air. Lebih penting lagi, lautan menyerap karbon dioksida dari atmosfer, dan itu menjadi masalah serius jika Anda mempertimbangkan fakta bahwa konsentrasi karbon dioksida di atmosfir sedang meningkat sebagai akibat dari berbagai aktivitas manusia. Penambangan laut dalam juga diyakini sebagai salah satu penyebab pencemaran laut, tetapi dampak yang sama belum dapat dipastikan karena ini merupakan konsep yang relatif baru.
Walaupun kesan pencemaran laut pada organisma laut dan tumbuhan lebih dari jelas, mereka tidak terhad pada spesies laut saja – tetapi juga diketahui memberi kesan kepada kita manusia dalam jangka panjang. Tidak ada kekurangan undang-undang yang melarang pembuangan semua bahan pencemar ini di lautan. Masalahnya terletak pada proses pelaksanaan undang-undang yang sangat buruk di peringkat akar umbi, dan di sanalah kita perlu melakukan beberapa usaha jika kita ingin menyelamatkan ekosistem laut.