Simptom, Punca dan Rawatan Wanita Yang mengalami Preeklamsia

Preeklamsia adalah sebuah gabungan berbahaya antara tekanan darah tinggi berat badan berlebihan, edema umum, proteinuria, sakit kepala teruk, dan gangguan visual. Hal ini boleh berlaku pada wanita hamil selepas 20 minggu masa kehamilan mereka. Keadaan boleh berlaku secara ringan sampai berat, dan sering biasanya berlaku secara tiba tiba.

Preeklampsia boleh berlaku pada kira-kira 5 hingga 8% dari wanita hamil dan kanak-kanak mereka yang belum lahir. Keadaan ini merupakan punca utama kematian ibu di seluruh dunia. Jika tidak diubati, preeklampsia akan memberikan pengaruh yang lebih menjadi eklampsia, iaitu sebuah keadaan yang menyebabkan kejang dan boleh membawa maut.

simptom Preeklamsia

berlakunya preklamsia ditandai dengan simptom seperti Kenaikan mendadak pada tekanan darah, tahap di atas pada awal kehamilan, dan protein dalam air kencing. Tambahan lagi, simptom lain yang juga boleh berlaku adalah pengekalan cecair dengan pembengkakan wajah, tangan dan kaki boleh, meski pun kadang-kadang simptom semacam ini bisa jadi bahagian dari kehamilan normal.

Simptom lain yang berlaku sebagai tanda bahawa keadaan ini semakin buruk mungkin tiba-tiba mengalami berat badan, sakit perut bahagian atas, sakit kepala, pusing, dan perubahan dalam pengtengokan.

Punca berlakunya Preeklamsia

Punca dari keadaan ini belum diketahui secara pasti, akan tetapi preeklamsia adalah keadaan yang lebih mungkin berlaku pada wanita yang pernah mengalami keadaan ini sebelum ini, mempunyai penyakit tekanan darah tinggi kronik, diabetes, serta gangguan buah pinggang. Tambahan lagi keadaan ini juga lebih mungkin berlaku pada wanita yang mengalami kehamilan pertama, merupakan pasangan dari orang yang berasal dari ahli preeklamsia, kehamilan lebih daripada satu bayi, wanita hamil lebih dari usia 40 tahun atau di bawah 18 tahun, serta mempunyai penyakit autoimun.

Cara Elak Preeklamsia

Pada masa ini belum ada kaedah khusus untuk mencegah berlakunya preeklampsia. Walau bagaimanapun, cara terbaik untuk memastikan bahawa ibu yang sedang hamil atau bayi yang dikandungnya mengalami keadaan ini adalah dengan melakukan pemeriksaan antenatal secara teratur. Bidan biasanya akan melakukan ujian air kencing dan bacaan tekanan darah ketika anda melaksanakan pemeriksaan antenatal untuk mengesan tanda-tanda awal atau kemungkinan pre-eklampsia.

Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahawa dengan rutin mengambil aspirin dos rendah dan kalsium tambahan sebelum dan pada awal kehamilan dapat membantu mencegah pre-eklampsia pada beberapa perempuan. Jika individu dianggarkan mempunyai risiko tinggi untuk mengalami pre-eklampsia atau mempunyai sejarah tekanan darah tinggi, alangkah baiknya bercakap dengan doktor atau bidan mengenai keadaan tersebut.

Rawatan Dan Pengubatan Untuk Preeklamsia

Pengubatan Rawatan untuk mengatasi pre-eklampsia tergantung pada seberapa teruk keadaan ini, kesihatan pesakit dan bayi yang dikandungnya, dan berapa minggu masa kehamilan individu.
Jika wanita telah didiagnosa dengan preeklamsia, kemungkinan wanita tersebut akan dirawat di hospital untuk pemantauan dan pengubatan secara maksimum. Pada wanita tersebut biasanya akan dilakukan pemeriksaan air kencing lebih dari 24 jam hinggalah doktor boleh mengukur jumlah yang tepat dari protein dalam air kencing pesakit. Tambahan lagi, Bidan atau doktor akan melakukan pemeriksaan tekanan darah secara teratur, sekurang-kurangnya empat kali sehari.


Doktor mungkin juga akan melakukan ujian darah rutin untuk memeriksa hati, buah pinggang dan pembekuan darah. Kesihatan bayi yang dikandung oleh wanita tersebut juga akan dipantau dengan imbasan ultrasound dan pemeriksaan pada degupan jantung dan pergerakan. Jika individu mempunyai keadaan pre-eklampsia yang bersifat ringan, kemungkinan boleh dirawat di rumah dan ke rumah sakit hanya untuk keperluan pemeriksaan.

Individu yang menderita Preeklamsia  mungkin akan diberi ubat-ubatan untuk membantu mengurangkan tekanan darah yang dialaminya. Pemberian ubat tersebut tidak dapat menyembuhkan pre-eklampsia, pemberian ubat ini biasanya digunakan untuk mencegah berlakunya masalah kesihatan yang lebih serius. Pesakit juga mungkin dapat diberikan ubat untuk tekanan darah tinggi  dalam bentuk tablet. Jika tekanan darah individu sangat tinggi, mungkin akan diberikan ubat-ubatan melalui infus melalui pembuluh darah.


Penafian: sebarang kandungan kesihatan yang terkandung dalam blog ini adalah sebagai maklumat sahaja dan tidak menggantikan nasihat atau pendapat ahli kesihatan. Untuk memastikan ketepatan maklumat ini, sila berunding dengan profesional penjagaan kesihatan anda. Apa-apa akibat menggunakan artikel ini adalah di luar tanggungjawab pemilik blog. Baca penafian penuh di sini