Kesan sampingan Hormon Progesteron

Progesteron adalah hormon wanita yang dihasilkan oleh ovari pada separuh kedua kitaran haid, hormon ini sangat penting untuk fungsi normal dari sistem pembiakan wanita. Tambahan lagi, hormon ini juga dihasilkan oleh plasenta selama kehamilan; Walau bagaimanapun, jumlah progesteron yang dihasilkan akan menurun selama wanita memasuki masa menopos.

Progesteron juga boleh dijadikan sebagai bahagian dari terapi penggantian hormon pada wanita. Terapi penggantian juga terdiri dari pemberian estrogen untuk wanita menopos untuk mengurangkan simptom dan mencegah beberapa penyakit. Ketika estrogen boleh menyebabkan penebalan pada dinding rahim dan meningkatkan risiko mengembangkan kanser rahim, hal ini diberikan bersama-sama dengan progesteron yang dapat melawan kesan. Hal ini termasuk dalam kategori ubat hormon wanita yang disebut progestin dan bertindak dengan mengurangkan jumlah estrogen di dalam rahim.

Kesan sampingan Progesteron Yang Harus Diketahui Pesakit

Ada beberapa kesan sampingan yang umum berlaku dan memelukan pertolongan segera. Kesan sampingan tersebut diantaranya adalah Sakit dada, menggigil, demam, batuk atau serak dan masalah di buang air kecil. Sementara itu kesan sampingan yang kurang biasa antaranya adalah keluarnya darah atau cecair dari puting seorang wanita, kemerahan dan pembengkakan pada payudara, adanya luka pada kulit payudara, puting terbalik, berlakunya pengerasan pada kulit atau adanya benjolan pada payudara atau bawah lengan.

Wanita juga boleh mengalami sakit perut, kembung, gangguan pencernaan, kehilangan selera makan, loya, berat di perut, muntah, muntah darah, sembelit, Cirit-birit, keputihan, pendarahan faraj, pengguguran spontan.

Kesan sampingan yang juga boleh berlaku adalah pandangan mata menjadi kabur, kekeliruan, pening, pengsan, sakit kepala, gugup, sesak nafas, berpeluh, sesak di dada, bunyi berdehit, mata dan kulit kekuningan, bengkak pada muka, kebas tangan dan kaki serta pada wajah. Tambahan lagi air kencing terlihat gelap, bibir sumbing, kesukaran menelan, berjalan dan bernafas tidak teratur, berdebar di telinga, sakit perut menjalar ke arah belakang.

Kesan sampingan Hormon Progesteron Yang Harus diketahui Doktor

Kesan sampingan Hormon Progesteron
Sebagai penyedia layanan kesihatan, sangat penting untuk mengetahui mengenai kesan sampingan hinggalah dapat bertindak cepat ketika pesakit mengalami kesan sampingan tersebut. Salah satu kesan sampingan yang mungkin berlaku adalah masalah pada Genitourinari, hal ini termasuk sakit payudara, masalah kencing, keputihan, kekeringan pada faraj, nyeri payudara, barah payudara, biopsi eksisi payudara, pembesaran payudara, leukorrhea, fibroid rahim, vaginitis kulat, disuria, sistitis dan jangkitan saluran kecing.

Selain kesan sampingan masalah pada Genitourinari, kesan sampingan juga dapat berlaku pada sistem saraf: ini termasuk sakit kepala, pusing, kebingungan, asthenia, banyak berpeluh, gugup, migrain, tremor dan gangguan bicara. Tambahan lagi, kesan sampingan juga boleh berlaku pada sistem kardiovaskular. Hal ini termaduk Nyeri dada, hipertensi, angina pektoris, sinkop dan palpitasi.

Kesan saping seterusnya juga boleh berlaku pada saluran gastrousus, hal ini termasuk sakit perut, kembung, Cirit-birit, loya, sembelit, pencernaan yang terganggu, mulut kering, gastroenteritis, hemoragik rektum, hiatus hernia dan muntah. Kesan sampingan juga boleh berlaku pada muskuloskeletal. Kesan sampingan ini termasuk Sakit sendi, sakit otot, sakit belakang, artritis, kejang kaki, hypertonia dan mialgia.

Kesan sampingan penggunaan hormon progesteron juga berhubungan dengan Psipetuari. Hal yang kerap berlaku adalah kemurungan, kecemasan, kesulitan dalam konsentrasi, insomnia, pelupa dan gangguan personaliti. Tambahan lagi pesakit juga dapat mengalami masalah pernafasan seperti batuk, bronkitis, hidung tersumbat, faringitis, pneumonia dan resdung.

Pesakit juga mengalami masalah dermatologi dan gangguan pada hati seperti Jerawat, pruritus, pertukaran warna kulit, seborrhea, ruam dan veruka. Sementara gangguan yang berlaku pada hati antara lain adalah Hepatitis, kolesistektomi dan peningkatan tahap transaminase.

Kesan sampingan Lainnya adalah pandangan mata abnormal, jangkitan virus, kelelahan, lekas marah, khawatir, keluar peluh di waktu malam, sakit telinga, sakit gigi, anoreksia, edema perifer, abses dan herpes simpleks.