Adab Melawat (Berziarah) Kepada Pesakit

Melawat dan solat bagi orang sakit adalah salah satu perbuatan yang mulia dan amat disyorkan oleh Rasulullah saw. Dalam sebuah hadith sahih, Rasulullah SAW bersabda bahawa orang-orang yang melawat saudaranya yang sakit akan ditawarkan oleh 70 ribu malaikat untuk mendapatkan rahmat Allah. Hadith ini menjelaskan kepada kita bahawa setiap lawatan dan berdoa untuk saudara-mara yang sakit adalah perbuatan terpuji dan dianjurkan oleh Rasulullah walaupun malaikat mendoakan orang-orang yang akan melawat saudaranya yang sakit. Sabda Rasulullah SAW:

ما من مسلم يعود مسلما غدوة إلا صلى عليه سبعون ألف ملك حتى يمسي, وإن عاده عشية إلا صلى عليه سبعون ألف ملك حتى
يصبح, وكان له خريف في الجنة

Artinya : “Tidaklah seorang muslim melawat muslim yang lain pada pagi hari melainkan 70 ribu malaikat akan bershalawat (memohon ampun) kepadanya sehingga petang. Jika anda melawat pada tengah hari, kemudian 70 ribumalaikat akan bershalawat kepadanya sehingga pagi. Dia pun berhak untuk memiliki buah-buahan yang dituai di surga.” ( At-Tirmidzi)

Berikut adalah 5 Adab Melawat (Menziarahi) Pesakit Mengikut Nabi Muhammad

Berdoa supaya Lekas sembuh

Di samping menyediakan kata-kata semangat, Seorang Muslim yang melawat saudaranya harus berdoa untuk penyembuhan cepat diberikan. Nabi telah mengajar doa mesti ditawarkan apabila mereka melawat pesakit adalah membaca surat Al ikhlas, An Nas dan Al Falaq diikuti dengan berdoa "As'alullahaladzim, Rabbalarsyiladzim ayyashfika" 7 kali. Maksud doa ini ialah meminta Tuhan untuk penyembuhan pada penyakit ini. Jika anda melawat orang sakit dari agama yang berbeza cukup untuk berdoa untuk pemulihan cepat.

Diingatkan supaya bersabar

Sebagai seorang saudara yang baik, apabila anda  melawat pesakit, anda perlu mengingatkan dia untuk bersabar dalam menghadapi penyakit. Sakit adalah salah satu bentuk ujia Tuhan kepada rakyat dia mengambil berat tentang, melalui pesakit boleh diangkat pangkat di sisi Allah. Sentiasa bersabar dan berpegang teguh diperlukan untuk dilakukan oleh setiap orang yang terjejas termasuk penyakit yang malang yang sedang dialami.

Melarang Pesakit untuk mengadu

Tindakan yang disyorkan untuk melakukan apabila mereka melawat saudara yang bermasalah itu adalah dilarang untuk mengadu. Ingatkan merengek atau mengadu tidak akan menyembuhkan penyakit yang sedang dialami kerana mengeluh adalah salah satu tindakan yang dilarang oleh Allah terutama apabila ia datang kepada berputus asa. Sudah tentu ada penawar segala penyakit, seperti firman Allah bahawa Dia tidak akan memberi penyakit atau peperiksaan yang melebihi kemampuan seseorang. Ingat untuk sentiasa tabah dan tidak merungut kerana penyakit yang sedang dialami.

Mengusap tangan yang sakit

Ketika Nabi sedang melawat Saad berkata, dia mengesat tangannya di atas tangan dan kepalanya ketika berdoa untuk penyembuhan pada Sa'ad. Mengusap tangan pesakit yang sedang dilawat adalah salah satu cara untuk memberi sokongan dan galakan kekal teguh dalam menghadapi penyakit yang dialami. Seperti yang saling memperkukuh umat Islam adalah wajib. Untuk mengelakkan fitnah, sebaik-baiknya menyerahkan mengusap pesakit yang perlu dilakukan apabila mereka melawat saudara-saudara yang sama dan masih termasuk mahram.

Adab Melawat (Berziarah) Kepada Pesakit
Lawati tidak terlalu lama

Adab atau etika  apabila mereka melawat pesakit tidak terlalu lama untuk melawat. Berziara pada pesakit perlu dilakukan tidak lebih daripada satu jam kerana pesakit amat memerlukan rehat yang mencukupi. Jika anda melawat terlalu lama boleh menjadikan ia kurang rehat, terutamanya jika anda sentiasa  bercakap.

Setiap etika yang diajarkan oleh Nabi adalah sangat terpuji dan mencerminkan bagaimana watak yang mulia. Ia patut bagi umat Islam untuk meniru dan mencontohi sifat teladan Nabi yang mulia. Adab atau etika tidak hanya dilakukan apabila mereka melawat rakan-rakan Muslim, tetapi juga mesti digunakan apabila mereka melawat saudara-saudara yang tidak seagama. Nabi sentiasa mengajar sikap toleransi antara agama, seperti saudara-mara atau rakan lawatan agama yang berbeza adalah satu manifestasi toleransi ini. Pesakit memerlukan dorongan dan semangat, dengan kehadiran anda untuk melawat kursus ini akan memberi keselesaan berasingan bagi mereka yang sakit. Jangan lupa untuk selalu berkata doa untuk orang sakit seperti yang telah diajar oleh Rasulullah SAW.