Simptom, Pencegahan dan Pengubatan Pada Jangkitan Salmonella (Salmonellosis)

Salmonellosis adalah penyakit yang berlaku kerana adanya jangkitan oleh bakteria Salmonella. Kebanyakan orang yang terinfeki Salmonella biasanya akan mengalami beberapa keadaans seperti Cirit-birit, demam, dan kram perut selepas 12 hingga 72 jam selepas berlakunya jangkitan.

Penyakit Salmonellosis biasanya boleh terjadi selama 4 hingga 7 hari, dan kebanyakan orang sembuh tanpa memerlukan pengubatan. Namun, pada beberapa orang Cirit-birit mungkin sangat teruk hinggalah pesakit perlu dirawat di rumah sakit. Pada pesakit ini, jangkitan Salmonella boleh merebak dari usus ke aliran darah, dan kemudian ke bahagian badan lain dan boleh menyebabkan kematian kecuali orang itu segera diubati dengan antibiotik. Orang tua, bayi, dan orang-orang dengan sistem imunitas yang terganggu lebih mungkin untuk menghadapi penyakit teruk.

Bakteria Salmonella hidup dalam saluran usus manusia dan beberapa jenis haiwan lain, termasuk burung. Salmonella biasanya menular ke manusia ketika ia mengambil pemakanan yang tercemar najis haiwan. Pemakanan yang tercemar lebih sering berasal dari pemakanan yang diperbuat darihewan, seperti daging lembu, ayam, susu, atau telur. Meski demikian semua pemakanan, termasuk sayur-sayuran juga boleh tercemar jenis bakteria ini.

Simptom jangkitan Salmonella (Salmonellosis)

Simptom jangkitan Salmonella juga dikenal dengan penyakit Salmonellosis boleh berbeza-beza, tapi terkadangtidak menimbulkan simptom sama sekali. Simptom yang paling biasa termasuk Cirit-birit, kekejangan perut, dan demam.

Simptom yang paling umum dari jangkitan Salmonella biasanya berlaku selepas 6-72 jam selepas makan pemakanan yang tercemar dan terakhir selama 3 hingga 7 hari tanpa pengubatan.

Simptom lain adalah Cirit-birit berdarah, muntah, sakit kepala dan Melancarkan-pegal. Tambahan lagi pesakit juga boleh mengalami Simptom demam tifoid yang terjadi antara 8 dan 14 hari selepas makan pemakanan yang tercemar dan berlangsung mana sahaja dari 3 hingga 60 hari. Hal ini termasuk demam 104 F, kelemahan, lesu, sakit perut, batuk, hidung berdarah, kecelaruan, dan organ membesar. Demam kepialu adalah penyakit serius yang boleh mengakibatkan kematian.

Pencegahan Jangkitan Salmonella (Salmonellosis)

Agar kita tidak dijangkiti salmonella, kita dapat melakukan usaha pencegahan. Salah satunya adalah dengan mengelakkan kenalan dengan orang-orang yang mempunyai simptom gastroenteritis. Tambahan lagi, kita harus menjaga kebershan dengan cara mencuci dan mengeringkan tangan dengan bersih selepas pergi ke tandas atau ke tempat pemeliharaan haiwan. Tambahan lagi kita juga boleh mengelakkan mengambil pemakanan yang diperbuat daripada daging mentah atau kurang matang.

Pengubatan jangkitan Salmonella (Salmonellosis)

Orang yang menderita jangkitan Salmonella (Salmonellosis), sangat dianjurkan untuk banyak mengambil cecair. Hal ini untuk mengelakkan berlakunya dehidrasi saat badan kita mengalami demam atau Cirit-birit. Untuk mengatasi jangkitan, individu mungkin perlu mengambil antibiotik terutamanya bagi mereka yang mengalami tifoid atau jangkitan sudah memasuki aliran darah.
Penafian: sebarang kandungan kesihatan yang terkandung dalam blog ini adalah sebagai maklumat sahaja dan tidak menggantikan nasihat atau pendapat ahli kesihatan. Untuk memastikan ketepatan maklumat ini, sila berunding dengan profesional penjagaan kesihatan anda. Apa-apa akibat menggunakan artikel ini adalah di luar tanggungjawab pemilik blog. Baca penafian penuh di sini